Wednesday, September 7, 2011

HUJUNG PERTEMUAN (JALAN PONTIAN - SENAI)

aku menghantar dia betul-betul dihujung jalan lebuhraya. aku tahu barang sebentar nanti dia akan hilang dari saujana mata dan bakal ditinggalakan cuma rasa berdosa atas satu khilaf aku yang didukungnya sebagai satu pengkhinanatan cinta. ya, kini padanya aku tak ubah seperti orang jijik yang mendustakan tiap satu kepercayaan yang diberinya.


gua: ini akhirnya? langsung tak ada maaf dan peluang untuk aku?
lu: aku dah maafkan kau.
gua: berikan aku peluang, untuk aku betulkan kesilapan.
lu: ah, lelaki semua sama, bila ada peluang sia-siakan!
gua: tapi kau beri peluang pada bekas kekasih kau dulu. sekarang kenapa tidak untuk aku.
lu: aku tahu kalau beri peluang, begitu juga akhirnya - sia-sia!
gua: baik. sekarang cakap yang kau tak sayang aku. kau tak cinta aku. cakap! cakaplah!
lu: ......
gua: woi, aku sayang kau! kau tahu tak aku sayang kau!
lu: sayang kau cakap? macam ni kau sayang kau cakap! jijik tahu tak? jijik! kau tamak! semua kau nak!
gua: mana semua aku nak. mana? dengan kau aku tak main-main.
lu: habis kau ingat aku main-main?
gua: baik mati kalau macam ni. elok-eloklah jalan.


*****

aku tinggalkan dia dan babak tergantung episod melankoli untuk sekian kalinya. derai airmata mengiringi tiap kata-kata dalam intonasi keras dan situasi tegang sebentar tadi. betapa aku menyesal dengan khilaf aku sendiri. betapa bodoh aku yang bertindak tanpa berfikir rasional. menyesal. benar-benar menyesal.

sumpah, aku benar-benar benci melihat titis air mata yang berderai. itulah air mata yang pernah aku hapus dari pipinya. kini aku yang merobek kantung air matanya kembali. aku pembunuh cinta yang aku pupuk dengan tangan sendiri. aku racun benih kasih tersemai dengan kebodohan aku sendiri.


1 comment: