Friday, September 9, 2011

hikayat bulan dan kupu-kupu malang

denting hujan dalam gelap dan lirih angin yang menderap sayap,
aku kira takkan upaya menghalang aku terbang menujumu sayang,

udara sempit menyempit,
mengabu-abu di dalam dada,

menderulah aku si kupu-kupu sebermula di bayang senja,
yang jingganya sendiri adalah engkau,
jauh ke semesta langit dengan segala ketabahan,
aku terbang dan terus bertahan,

tapi malang aku si kupu-kupu yang paling walang,
kerna sedang aku cuba meraih cahayamu,
kau hilang di balik awan di kepung bintang,
lantas kita pun tak lagi saling merenung,
dan aku pun takkan pernah sampai lagi padamu.

bila mana kau satu-satunyanya bulan yang aku ada,
maka dengan itu, terkutukkah aku kerana tamakkan cahayamu?

ah,

aku yang lupa mengukur sayap sendiri,
aku yang lupa kau terlalu tinggi,
sayap ku sudah patah,
semangat pudar dan merebah,

jauh di ufuk langit berbega muram,
aku menjatuh dan terus melayang,
di kedalaman laut aku tenggelam,
berbalam-balam jasadku perlahan menghilang,

dan cahaya bulan ikut beralun tenang,
pada tiap-tiap garis sinarnya bagai tangis,
menembus jauh ke dasar laut yang paling suram,
terpantul mulus pada sebuah makam,
dengan nisan berepitaph hitam,

"di sini abadinya sang kupu-kupu yang patah sayapnya, 
dan sesungguhnya dia merindukan bulan, 
dulu, 
ketika itu,
bahkan selamanya."


tamat.

No comments:

Post a Comment